Penelitian ini menolak tuduhan: tidak diperketat intelijen dalam rangka untuk mendapatkan Denmark ke perang — TV



Mantan perdana menteri Anders Fogh Rasmussen (V) menolak, pemerintah menjelang perang irak dalam jumlah kasus yang tidak lulus pada setiap informasi penting untuk Parlemen atau ‘diperketat’ informasi. Dikatakan dia, setelah dua peneliti dari University of Copenhagen, denmark pada selasa telah menerbitkan sebuah review independen dari Denmark krigsdeltagelse di Kosovo, Irak dan Afghanistan. Aku sudah pasti tidak bahkan telah diperketat ulasan yang telah saya terima.

Saya tidak berpartisipasi dalam, dan juga, saya percaya ada dasar untuk mengatakan bahwa informasi yang telah menyesatkan, kata Anders Fogh Rasmussen. Keputusan untuk menyebarkan militer denmark itu tidak diambil gegabah diri sendiri atau orang di pemerintahan. Keputusan seperti itu akan selalu ada trade off antara konsekuensi dengan mengambil tindakan dalam kerjasama dengan sekutu-sekutu kami, dan konsekuensi gagal untuk mengambil tindakan. Kita telah melihat di Suriah bahwa ada konsekuensi ketika kita memutuskan untuk tidak bertindak,»kata Anders Fogh Rasmussen untuk TV. Pemeriksaan diperintahkan oleh mayoritas di Parlemen pada tahun setelah V-pemerintah tahun sebelum telah dibubarkan Irak dan Afghanistankommissionen. Anders Fogh Rasmussen terbuka di tukar, tapi cukup tertutup pada proses, mencatat penyidik untuk Rasmus Mariager. Dalam laporan itu, menjadi antara lain, menunjukkan bahwa pemerintah punya kecerdasan yang ada tidak aman bukti bahwa Irak memiliki senjata pemusnah massal. Tapi pemerintah kemudian dengan Anders Fogh Rasmussen mengatakan di Parlemen dan di media, bahwa ini adalah kasus. Itu adalah asumsi umum — tidak hanya dengan amerika dan intelijen inggris, tetapi juga di Parlemen — yang, tentu saja, telah Saddam Hussein (Irak mantan presiden, ed.) senjata pemusnah massal. Tapi faktor yang menentukan adalah, tentu saja, bahwa keputusan untuk pergi ke Irak adalah bahwa Saddam Hussein tidak bekerja sama dengan PBB dan bukan senjata pemusnah massal.

Hal ini penting bagi saya,»katanya hari ini

Para peneliti juga menunjukkan bahwa pemerintah diberitahu bahwa invasi ke Irak bisa menyebabkan kekacauan di wilayah tersebut dan teror. Hal ini dicapai sesuai dengan laporan tidak pergi ke Parlemen. Penilaian apakah bisa ada destabilisasi di wilayah tersebut, pada akhirnya akan menjadi politik kiamat. Di muka Saddam Hussein, faktor destabilisasi di wilayah tersebut. Dan bahwa invasi ke Irak bisa menyebabkan konstelasi baru di daerah, semua tahu, kata mantan perdana menteri. Meskipun mungkin ada beberapa informasi yang tidak lulus ke Dpr, maka harus jelas bagi semua orang yang ada tentu saja akan menjadi konsekuensi untuk masuk ke — dan dengan tidak melakukan hal itu, kata Anders Fogh Rasmussen. Hal ini juga mulai sebagai ‘politik kebijaksanaan’ secara internal di pemerintahan, bahwa ada dasar untuk pergi ke perang, jika tidak didukung PBB. Interpretasi ini kemudian disesuaikan untuk itu pemerintah menunjukkan bahwa ada dasar hukum yang cukup. Pemerintah juga tahu bahwa amerika SERIKAT adalah tujuan dengan perang di Irak adalah perubahan dari pemerintah. Tapi gagal untuk memberitahu, sejak kebijakan luar Negeri Dewan bertanya tentang hal itu. Pemerintah mengatakan beberapa kali ke Parlemen denmark bahwa denmark tujuan dari tindakan itu perlucutan senjata Saddam Hussein. Itu dikenal bahwa amerika menginginkan perubahan rezim.

Ia tahu apapun

Itu sudah diputuskan di bawah Clinton, jadi itu mungkin tidak datang sebagai kejutan kepada siapa pun bahwa itu adalah amerika SERIKAT tujuan, kata Anders Fogh Rasmussen hari ini